Friday, 20 April 2012

Martabat Orang Yang Beriman..


Bismillah...Alhamdulillah. 



Mafhum Hadis Rasulullah SAW:
o  Tidaklah hamba di langit dan di bumi tergolong hamba yang beriman, sehingga dia berlaku lembut terhadap manusia.
o  Tidaklah dia termasuk orang yang lembut, sehingga dia menjadi seorang muslim
o  Tidaklah dia termasuk seorang muslim, sehingga orang lain selamat dari (gangguan) tangan dan lidahnya
o  Tidaklah dia termasuk seorang muslim, sehingga dia menjadi orang yang alim.
o  Tidaklah dia temasuk orang alim, sehingga dia mengamalkan ilmunya.
o  Tidaklah dia termasuk orang yang mengamalkan ilmunya, sehingga dia menjadi hamba yang zahid.
o  Tidaklah dia termasuk hamba yang zahid, sehingga dia menjadi hamba yang warak
o  Tidaklah dia menjadi hamba yang warak, sehingga dia menjadi hamba yang merendahkan dirinya
o  Tidaklah dia tergolong hamaba yang merendahkan dirinya, sehingga dia menjadi hamba yang mengenal dirinya
o  Tidaklah dia tergolong hamba yang mengenal dirinya, sehingga dia menjadi hamba yang berakal dalam percakapannya.

Sekadar muhasabah…di peringkat manakah kita?? Adakah kita telah benar-benar menjadi orang yang beriman dan bertaqwa kpd Allah SWT? Sudahkah kita menjadi seorang hamba yang benar-benar mengenal diri dan tuhan-Nya?

Firman Allah SWT yang bermaksud:

     "Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu, dan (mendapat) Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa"
(Ali-Imran:133)

~mujahid91~




Read more...

Monday, 2 April 2012

Memaku Dinding Hati


Bismillah...

Satu cerita yang menarik untuk kita semua hayati. Kisah ini tentang seorang lelaki pemarah. Lelaki tersebut tidak dapat mengawal kemarahannya walaupun dalam situasi kecil sahaja. Marahnya sukar dibendung. 

        Suatu ketika, bapanya menghadiahkan seguni paku. Lantas dengan hairan lelaki itu bertanya kepada ayahnya, "Apa gunanya paku-paku ini ayah?"

      Ayahnya dengan tenang menjelaskan, "Setiap kali kamu marah, paku tembok batu dihadapan rumah kita dengan paku itu bagi melepaskan kemarahan kamu."

      Pemuda itu mengikut pesanan ayahnya. Hari pertama sahaja pemuda itu sudah memaku sebanyak 37 batang paku di tembok batu tersebut. Selepas beberapa minggu, dia dapat mengurangkan rasa marah. Jumlah paku yang digunakan semakin hari semakin berkurang. Akhirnya, dia mendapati, lebih mudah mengawal marah daripada memukul paku yang menembusi tembok batu tersebut.

       Akhirnya pemuda tersebut langsung tidak marah walaupun sekali. Dia lantas dengan rasa gembira memaklumkan kepada bapanya. Bapanya terus mengucapkan tahniah dan meminta dia mencabut kembali paku itu satu persatu setiap hari. Hari berganti hari dia berjaya mencabut semua paku di tembok tersebut.

       Selesai tugasannya, dia memaklumkan hal itu kepada ayahnya dengan rasa bangga. Bapanya lantas memimpin tangan lelaki itu menuju ke tembok tersebut dan berkata, "Kau melakukannya dengan baik anakku, namun lihatlah kesan lubang di tembok batu tersebut. Tembok itu tidak akan kelihatan sama lagi seperti sebelum ini.

      Apabila kamu menyatakan sesuatu atau melakukan sesuatu ketika marah, pasti akan meninggalkan kesan parut dan luka sama seperti di tembok ini. Kamu boleh menikam seseorang dengan pisau dan membunuhnya. Namun luka itu masih tetap ada. Luka di hati lebih pedih daripada luka fizikal.      

      Sabda Nabi dalam hadis yang lain: "Jauhilah kemarahan kerana marah adalah bara api yang menyala dalam hati anak adam". Lihatlah bagaimana jika seseorang berada dalam keadaan marah. Pasti mukanya tegang. Rasulullah menerangkan: "Kemarahan itu daripada syaitan. Sesungguhnya syaitan itu dijadikan daripada api. Api hanya dapat dipadamkan dengan air. Apabila marah dengan seseorang maka ambillah wuduk". 


~mujahid91~


Read more...

Most Read Posts

Followers

Follow by Email

Aurat Oh Aurat!!

Aurat Oh Aurat!!