Tuesday, 24 January 2012

Ahsanu vs aksaru

Bismillahirrahmanirrahim..

Firman Allah SWT yg bermaksud,

"Dia lah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) - untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat);"
(SURAH AL-MULK: AYAT 2)

Berdasarkan ayat diatas, Allah SWT telah menyebut bahawa Dia ingin menguji  di antara hamba-Nya siapakah yang “paling baik amalnya”. Persoalannya disini, kenapa Allah menyebut Ahsanu (paling baik amalnya) dan tidak pula Aksaru(paling banyak amalnya)???

Ini membuktikan bahawa Allah SWT tidak memandang akan kuantiti amal kita, tetapi Allah SWT hanya menilai dan memandang akan kualiti atau kesempurnaan amal yang kita lakukan.

Sebagai contoh, ada dua orang sahabat yang bernama Ahmad dan Hasan. Setiap kali hari Jumaat, mereka sentiasa bersedekah. Ahmad seorang yang kaya, telah bersedekah sebanyak RM50, manakala Hasan hanya bersedekah sebanyak RM1 sahaja. Jika dilihat pada sudut nilai, sudah tentu Ahmad lebik baik kerana dia bersedakah dengan nilai yang besar berbanding Hasan. Begitu bukan?

Namun, Ahmad telah bersedekah dengan niat supaya orang melihatnya sebagai seorang yang pemurah, berbeza  dengan Hasan yang bersedekah dengan ikhlas sehingga seolah-olah “tangan kirinya tidak tahu akan apa yang diberikan tangan kanannya”.  Jadi, sedekah siapa sebenarnya yang paling baik dan dilihat oleh Allah SWT???

Jawapannya, pastinya Hasan kerana walau dia hanya bersedekah dengan nilai yang sedikit tetapi hatinya ikhlas semata-mata mengharap ganjaran dari Allah berbanding Ahmad yang mengharap pujian dari oarang disekelilingnya meskipun nilai sedekahnya besar.

Konklusinya, perbaikilah amal kita serta lakukannya dengan istiqamah walau sedikit kerana yang penting adalah “Ahsanu bukan Aksaru”...Wallahu’alam.



~tinta mujahid91~

Read more...

Saturday, 14 January 2012

Kenapa tak solat??

Bismillah..Alhamdulillah.

Situasi 1
Soalan: Kenapa awak tak solat?
Jawapan: Saya tak cukup masa la. Keje saya banyak. Saya memang selalu busy.
Pengajaran: Masa itu adalah pinjaman dari Allah S.W.T, bila-bila saja Dia boleh ambil semula waktu yang dipinjamkan itu, maka beringatlah, walau sesibuk mana sekalipun, luangkanlah masa sekurang-kurangnya lima minit, lima kali sehari untuk bersolat.
Situasi 2
Soalan: Kenapa awak tak solat?
Jawapan: Saya rasa diri saya dah terlalu banyak buat dosa. Kalau saya solat, mahukah Allah terima solat saya tu?
Pengajaran: Allah S.W.T itu Maha Pengampun. Jika kita bertaubat dan kembali ke jalan Allah S.W.T, Insya-Allah amal ibadah kita akan diterima Allah S.W.T.
Situasi 3
Soalan: Kenapa awak tak solat?
Jawapan: Saya tak tau cara nak solat. Mak ayah saya tak pernah ajar sebab mereka pun tak solat.
Pengajaran: Yang baik dijadikan teladan, yang buruk dijadikan sempadan. Carilah orang alim dan belajarlah ilmu berkaitan solat.
Situasi 4
Soalan: Kenapa awak tak solat?
Jawapan: Suka hati sayalah. Kubur masing-masing. Tolong jangan sibuk jaga tepi kain orang..
Pengajaran: Terimalah teguran positif dengan berlapang dada, supaya diri kita sentiasa berubah menjadi lebih baik. Jangan sampai bila kita dah mati kelak, tiada siapa yang menguruskan jenazah kita.
Situasi 5
Soalan: Kenapa awak tak solat?
Jawapan: Saya penatlah. Saya betul-betul tak larat. Boleh tak saya solat esok je?
Pengajaran: Walau kita penat sekalipun, janganlah kita tinggalkan solat. Bahkan Allah juga telah memberi keringanan kepada mereka yang tidak berkemampuan (atau sakit) sama ada solat secara duduk, berbaring atau menggunakan isyarat. Tapi, jangan buat-buat letih atau sakit pula..Dan ingatlah, maut bakal menjemput kita bila2 masa saja. Bimbang tak sempat nanti..
Situasi 6
Soalan: Kenapa awak tak solat?
Jawapan: Saya memang dah biasa tak solat. Rileklah. Alim sangatlah awak ni. Tak ‘rugged’ langsung!!
Pengajaran: Jangan lupa, bumi yang kita pijak ini milik Allah S.W.T. Bila-bila masa je dia boleh 'gulung' bumi ini (kiamat)..
Situasi 7
Soalan: Kenapa awak tak solat?
Jawapan: Alah, nantilah aku solat. Aku ni muda lagi. Nanti tua aku solatlah.
Pengajaran: Kita tidak tahu bila ajal kita akan sampai. Ajal maut tak kira usia..muda pun boleh jadi. Mungkin hari ni atau esok atau lusa.Sekiranya gugur sahaja daun kita dari pokok yang terletak di Arash Allah S.W.T, maka bersedialah Izrail untuk memanggil kita pulang. Persoalannya, dah BERSEDIAkah kita???
~editor:mujahid91~

Read more...

Wednesday, 4 January 2012

Pusara Fatimah r.ha. berbicara

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah dan Penyayang..


Dikisahkan bahawa sewaktu Fatimah r.ha. meninggal dunia, jenazahnya telah diusung oleh 4 orang, iaitu :
1. Ali bin Abi Talib (suami Fatimah r.ha)
2. Hasan (anak Fatimah r.ha)
3. Husin (anak Faimah r.ha)
4. Abu Dzafrrin Al-Ghifary r.a


Sewaktu jenazah Fatimah r.a diletakkan di tepi kubur maka Abu Dzafrrin Al-Ghifary r.a berkata kepada kubur, "Wahai kubur, tahukah kamu jenazah siapakah yang kami bawakan kepada kamu ? Jenazah yang kami bawa ini adalah Siti Fatimah az-Zahra, anak Rasulullah S.A.W."


Maka berkata kubur tersebut, "Aku bukannya tempat bagi mereka yang berdarjat atau orang yang bernasab, adapun aku adalah tempat amal soleh, orang yang banyak amalannya maka dia akan selamat dariku, tetapi kalau orang itu tidak beramal soleh maka dia tidak akan terlepas dari aku (akan aku layan dia dengan seburuk-buruknya)."


Abu Laits as-Samarqandi berkata kalau seseorang itu hendak selamat dari siksa kubur hendaklah melazimkan empat perkara semuanya :
1. Hendaklah ia menjaga solatnya
2. Hendaklah dia bersedekah
3. Hendaklah dia membaca al-Qur'an
4. Hendaklah dia memperbanyakkan membaca tasbih kerana dengan memperbanyakkan membaca tasbih, ia akan dapat menyinari kubur dan melapangkannya.


Manakala empat perkara yang harus dijauhi ialah :
1. Jangan berdusta
2. Jangan mengkhianat
3. Jangan mengadu-domba (jangan suka mencucuk sana cucuk sini)
4. Jangan kencing sambil berdiri
Rasulullah S.A.W telah bersabda yang bermaksud, "Bersucilah kamu semua dari kencing, kerana sesungguhnya kebanyakan siksa kubur itu berpunca dari kencing." 


Seseorang itu tidak dijamin akan terlepas dari segala macam siksaan dalam kubur, walaupun dia seorang alim ulama' atau seorang anak yang bapanya sangat dekat dengan Allah. Sebaliknya kubur itu tidak memandang adakah orang itu orang miskin, orang kaya, orang berkedudukan tinggi atau sebagainya, kubur akan tetap melayan seseorang itu mengikut amal soleh yang telah dilakukan sewaktu hidupnya di dunia ini.


Pada hari ini kalau kita berkata kepada saudara kita yang jahil, takutlah kamu kepada Allah dan takutlah kamu kepada soalan yang akan dikemukakan ke atas kamu oleh malaikat Munkar dan Nakir, maka mereka mungkin akan menjawab, "Ah mudah je, aku boleh hafal untuk jawapannya." Jangan sekali-kali kita berfikir bahawa kita akan dapat menjawab setiap soalan yang dikemukakan oleh dua malaikat Munkar dan Nakir dengan cara kita menghafal jawapan kepada soalan-soalan tersebut.


Seseorang itu tidak akan dapat menjawab setiap soalan di alam kubur jika dia tidak mengamalkannya kerana yang akan menjawab ialah amalnya sendiri. Sekiranya dia rajin membaca al-Qur'an, maka al-Qur'an itu akan membelanya dan begitulah seterusnya. Renung-renungkan..Wallahua’lam.


~mujahid91~
Read more...

Most Read Posts

Followers

Follow by Email

Aurat Oh Aurat!!

Aurat Oh Aurat!!