Saturday, 19 May 2012

Didik Nafsumu!!!

Bismillah..Alhamdulillah.

Sesungguhnya keinginan dan kecenderungan kepada sesuatu yang menarik, cantik, sempurna,dan berharga itu adalah fitrah bagi setiap manusia. Semua ini didorong oleh nafsu yang wujud didalam dirinya. 


Firman Allah SWT yang bermaksud,


"Dihiaskan (dan dijadikan indah) kepada manusia: kesukaan kepada benda-benda yang diingini nafsu, iaitu perempuan-perempuan dan anak-pinak; harta benda yang banyak bertimbun-timbun, dari emas dan perak; kuda peliharaan yang bertanda lagi terlatih; dan binatang-binatang ternak serta kebun-kebun tanaman. Semuanya itu ialah kesenangan hidup di dunia. Dan (ingatlah), pada sisi Allah ada tempat kembali yang sebaik-baiknya (iaitu Syurga)."
(Ali-Imran:14)


Bagaimanapun, nafsu tersebut hendaklah dikawal dan dididik dengan keimanan yang teguh kepada Allah SWT agar tidak melampaui batas yang telah ditetapkan oleh-Nya.


TINGAKATAN NAFSU


Berdasarkan kitab-kitab yang membicarakan ilmu tasawwuf, terdapat 7 tingkatan nafsu iaitu:


1.Nafsu Ammarah
2.Nafsu Lawwamah
3.Nafsu Mulhamah
4.Nafsu Mutmainnah
5.Nafsu Radhiah
6.Nafsu Mardhiah
7.Nafsu Kamilah


Bagaimanapun, saya sekadar fokus kepada 4 nafsu terawal sahaja agar kita dapat berusaha ke arahnya terlebih dahulu. Kemudian barulah mudah untuk mencapai 3 lagi nafsu yang mulia dan diredhai Allah iaitu Radhiah, Mardhiah dan Kamilah.



Nafsu Ammarah ialah nafsu yang paling hina, paling buruk dan paling jahat. Orang yang memiliki nafsu Ammarah, dia akan merasa bangga apabila melakukan dosa. Dia merasa sangat gembira dan bahagia apabila berpeluang melakukan dosa. Bukan setakat itu, orang yang berada di tingkatan nafsu ini akan mengajak orang lain juga berbuat dosa dan kemungkaran. Dan jika ada orang yang menegur kemungkaran dan maksiat yang dilakukannya, orang itu akan dimusuhinya. 

Kedua ialah Nafsu Lawwamah. Orang yang memiliki nafsu ini sedar bahawa dirinya sering terlibat dengan dosa. Dan dia sering mengkritik dirinya sendiri apabila terlibat dengan dosa. Sewaktu melakukan dosa, dia tidak terfikir apa-apa pun. Lupa pada Allah yang melihatnya, malaikat disisinya mahupun syurga dan neraka. Yang dia ingat hanyalah nikmat ketika berbuat dosa itu padahal nikmat itu hanyalah sementara. 

Sebaik saja habis melakukan dosa, dia sedar bahawa dia telah terlanjur. Lalu, dia menyesal dan mengkritik dirinya sendiri atas keterlanjuran itu. Tapi setelah masa berlalu, dia kembali berbuat dosa tersebut. Bagaimanapun, tingkatan nafsu ini tinggi sedikit dari nafsu Ammarah, tetapi nafsunya masih belum terdidik dan rakus. Masih bersarang dengan sifat mazmumah. Cuma diri orang yang bernafsu ini mudah ditegur dan hatinya mudah didorong ke arah kebaikan. 

Tingkatan seterusnya ialah Nafsu Mulhamah.Orang yang bernafsu ini masih terlibat dengan dosa. Tetapi dosa yang dilakukannya tidak sebanyak dosa yang dilakukan oleh orang di tingkatan nafsu Lawwamah. Orang bernafsu Mulhamah melakukan dosa secara tidak sengaja. Bukan kerana suka-suka dia melakukannya. Orang yang bernafsu ini, sewaktu dia sedang berbuat dosa, dia sudah terasa betapa kejinya maksiat yang sedang dia lakukan. Bahkan hatinya pedih bila melakukan dosa itu walaupun tidak sengaja. Orang yang bernafsu ini juga bukan setakat mengkritik dirinya, malah dia berusaha untuk tidak mengulanginya serta mencari jalan untuk menghindari dosa tersebut.

Bagi orang yang bernafsu Mulhamah, hasil usahanya mencari jalan keluar dari melakukan dosa dengan istiqamah dan bersungguh-sungguh, maka Allah akan tingkatkan nafsunya ke tingkatan Mutmainnah. Bagi orang yang telah mencapai ke tingkatan ini, hatinya sudah suci dan tenang. Meskipun datang 1001 macam ujian dan musibah, hatinya tidak tergugat. Dia sabar dan redha dengan segala ketentuan yang datang dari Allah. Dia bersujud dan bersyukur di atas segala nikmat yang diberikan oleh Allah kepadanya.

Bahkan musibah yang menimpa dianggap sebagai kifarah dosa di dunia dan wasilah untuk menghampirkan dirinya kepada Allah. Manakala, nikmat yang diberikan oleh Allah kepadanya pula dikongsi bersama saudara semuslimnya. Orang yang bernafsu inilah yang dikatakan orang-orang yang bertaqwa. Iaitu orang yang mampu melaksanakan segala perintah Allah dan mampu meninggalkan segala larangan-Nya. Dan mereka inilah yang dijamin syurga dan terselamat dari siksaan neraka Allah di akhirat kelak.


Allah SWT telah berfirman yang bermaksud,


"Wahai orang yang mempunyai jiwa yang sentiasa tenang tetap dengan kepercayaan dan bawaan baiknya (mutmainnah)Kembalilah kepada Tuhanmu dengan keadaan engkau berpuas hati (dengan segala nikmat yang diberikan) lagi diredhai (di sisi Tuhanmu);Serta masuklah engkau dalam kumpulan hamba-hambaku yang berbahagia;Dan masuklah ke dalam SyurgaKu."
(Al-Fajr:27-30) 


KONKLUSI


Sama-samalah kita berusaha mendidik hawa nafsu kita agar kita sentiasa berada dalam ketaatan kepada Allah SWT. Mudah-mudahan kita sama-sama memperoleh keredhaan Allah SWT dan syurga-Nya kelak. Wallahua'lam.. 




~mujahid91~
Read more...

Monday, 14 May 2012

Kondisi Rohani...Kadangkala Kita Tidak Pernah Peduli.


Bismillah..Alhamdulillah.
Bila kita terjun ke alam percintaan, ke arah rumahtangga, apa yang biasa kita tekankan?
Banyaknya sekadar keseronokan yang dinamakan ‘keseronokan cinta’. Berbalas hadiah. Bertemu. Bergurau. Saling luah meluah. Ya, semua nampak manis.
Tetapi saya amat menekankan persediaan rohani. Kerana jika benar hendak membawa pasangan ke syurga Allah SWT, bermakna kita hendak melayari kehidupan ini sebagai yang mampu membimbingnya, mendampinginya, sebagai seorang yang sentiasa mampu mendukungnya ke jalan kebaikan.
Kita tidak semestinya perlu menjadi seorang ustaz atau ustazah untuk ingin mempersiapkan rohani kita. Kita perlu sedar bahawa syurga itu bukan tempat ustaz dan ustazah. Ummah ini, bukan dipenuhi oleh orang-orang yang bertitle agama. Syurga tetap menjadi matlamat kita walau kita bukan pelajar atau orang aliran agama. Kita tetap hamba Allah SWT, walaupun kita seorang jurutera atau tentera.
Maka siapakah yang meniti alam percintaan, bergerak ke alam rumahtangga ini, mengambil berat akan kondisi rohaninya?

Allah, apakah Dia menjadi dasar kehidupan kita?
Allah SWT berfirman di dalam Surah Adz-Dzariyat ayat 56, bermaksud:
“Tidak Aku ciptakan Jin dan manusia itu, melainkan untuk mengabdikan diri(kepada Aku)” Surah Adz-Dzariyat ayat 56.
Maka apakah kita ini telah menjadikan Allah SWT itu sebagai dasar kehidupan kita pertamanya? Dalam segenap perbuatan dan kelakuan, apakah perintah Allah SWT menjadi dasar kita?
Apakah kita telah suka apa yang Allah SWT suka?
Apakah telah kita benci apa yang Allah SWT benci?
Kita mungkin hamba yang banyak dosa, nama pun manusia. Tetapi apakah kita berusaha meninggalkan apa yang Dia benci? Apakah kita berusaha laksanakan apa yang Dia suka?
Ya. Persoalan-persoalan ini sepatutnya bermain di dalam minda seorang pecinta. Kerana dengan persoalan-persoalan inilah, kita bergerak untuk membina rohani kita, sekaligus membina peribadi.

Hati Itu, Apakah Kita Memerhatikannya?
Hati itu adalah ibu kepada diri. Kerana hati adalah raja. Sekiranya rosak hati, akan rosaklah segala.
Daripada Abu Abdullah al-Nu’man ibn Basyer RA beliau berkata: Aku telah mendengar Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya perkara yang halal itu terang jelas, dan sesungguhnya perkara yang haram itu terang jelas, dan di antara kedua perkara tersebut ada perkara-perkara syubhat yang kesamaran yang kebanyakan orang tidak mengetahuinya. Barangsiapa yang menjaga perkara syubhat maka sesungguhnya dia telah membersihkan agamanya dan maruah dirinya. Dan barangsiapa yang terjatuh dalam perkara syubhat, maka dia telah jatuh dalam perkara haram, umpama seorang pengembala yang mengembala di sekeliling kawasan larangan, dibimbangi dia akan menceroboh masuk ke dalamnya. Ketahuilah bahawa setiap raja ada sempadan dan sesungguhnya sempadan Allah itu ialah perkara-perkara yang diharamkanNya.Ketahuilah bahawa dalam setiap jasad itu ada seketul daging yang apabila ia baik maka baiklah seluruh jasad dan apabila ia rosak, maka rosaklah seluruh jasad.Ketahuilah ia adalah hati. Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim.
Maka apakah kita yang hendak mencintai seorang yang lain, yang hendak membina sebuah rumahtangga, yang ingin  membawa seseorang ke syurgaNya, tidak membina jiwa kita? Tidak memberikan makanan kepada rohani kita?
Hati yang kontang, tidak akan mampu menyuburkan jiwa yang lain. Kerana jika kita ingin memberikan ‘kesan’ kepada hati orang, kita perlu mempunyai jiwa yang sentiasa dibersihkan.
Justeru bagaimana kita hendak memimpin orang yang kita cintai, jika hati kita gelap?

Bagaimanakah Hendak Mencahayakannya?
Hati, bagaimana hendak menjadikan ia bercahaya?
Jika kita perasan di dalam hadith tadi, ada dinyatakan bahawa yang haram itu jelas, dan halal itu jelas. Juga hadith di atas jelas memberikan isyarat agar kita tidak menjauhi perkara yang kita tidak pasti halal atau haram(yakni syubhat). Mengapa hadith itu, berakhir dengan menyebut berkenaan hati yang kalau rosak, maka akan rosak seluruh jasad, kalau baik, baik seluruh jasad?
Kerana perkara yang halal, yang Allah suruh, yang Allah arahkan buat, itu semua akan memberikan kebaikan kepada hati. Akan mencahayakannya, akan membuatkannya bersinar.
Apa-apa sahaja yang haram, yang Allah larang, yang Allah SWT suruh jauhkan, itu semua akan memberikan bintik hitam kepada hati. Akan menggelapkannya, membuatkannya kelam dan hilang cahaya.
Jadi, orang yang benar cinta kepada pasangannya, benar mencintai seseorang yang ingin dia bina rumahtangga bersamanya, maka semestinya perlu keras untuk memperbanyakannya amal kebaikan di dalam kehidupan, dan menjauhi keburukan-keburukan.
Banyak kebaikan yang boleh kita buat. Semudah dari melaksanakan amalan yang memang wajib kepada kita seperti solat, hingga kepada berdiam dari perkara yang buruk. Begitulah luasnya kebaikan. Di tengah-tengahnya, ada perkara-perkara seperti bersedekah, membaca dan mentadabbur Al-Quran, menuntut ilmu, mencari rezeki dari sumber yang halal, berakhlak sopan, mengucap perkataan yang baik, menyebarkan kebaikan dengan berdakwah dan banyak lagi.
Tinggal, apakah kita berusaha untuk memberikan makanan kepada rohani kita?

Penutup: Jangan Kemaruk Bercinta Kosong.
Tidak perlu pun kepada berpegang tangan, memberikan hadiah valentine, hantar SMS kata-kata manis, berhubungan hingga melanggar syariat dan disapa kealpaan, untuk menunjukkan ‘cinta’.
Tetapi dengan berusaha membina hati kita, itu sahaja sudah satu cinta.
Walaupun kita belum menjumpai orangnya, tetapi membina diri itu sudah menjadi satu cinta kepadanya sebenarnya.
Bila cinta adalah mahu membawa orang yang kita cinta itu ke syurgaNya, maka pastinya orang yang memahami akan berusaha membina rohaninya. Daripada rohani yang bersihlah, saya nampak akan munculnya peribadi yang bersih dan emosi yang stabil.
Kita bakal menjadi suami atau isteri, bapa atau ibu. Maka bagaimanakah kita hendak memimpin sebuah keluarga, melayari bahtera cinta bersama, hendak menembus syurga, dengan hati yang kotor, dan jauh dariNya?
Maka jangan kemaruk bercinta kosong.
Cintalah dengan sebenar-benar cinta.
~Hilal Asyraf~

Read more...

Tuesday, 1 May 2012

Ada Apa Dengan Bersih 3.0??

Bismillah...


Di sini saya ingin jelaskan beberapa perkara boleh dilihat sepanjang Bersih 3.0 yang berlangsung di Kuala Lumpur Sabtu lalu:


1) Setelah melihat keamanan yang panjang dari pagi hingga ke petang, mustahil Peserta-peserta BERSIH secara majoriti ingin merosakkan 'rekod BERSIH terbaik' mereka ini. Jadi jika ada yang berkelakuan buruk, itu adalah segelintir. Dan mungkin, yang segelintir inilah yang angkat barricade (jika benar cerita orang BERSIH yang angkat Barricade). Dan bukanlah kita tidak tahu, bahawa dalam dunia ini ada makhluk yang bernama SB(Special Branch) yang boleh menyusup ke dalam orang ramai, dan melakukan kekacauan ini. Dalam hal ini, boleh jadi Sb atau segelintir Demonstran yang mencetuskan kekacauan.




2) Kita perlu memahami realiti bahawa peserta BERSIH itu ramai. Dan bukan semuanya mahu pergi ke Dataran itu. Ada yang sudah bersiap untuk pulang setelah mendengar ucapan daripada Pemimpin Bersih. Ada yang tidak berada di sana pun, tetapi di tempat lain. Kita dapat bayangkan huru-hara yang berlaku atas 'peristiwa mengejut' ini. Hanya kerana sebahagian kecil, polis hentam semua sama rata. Gas Pemedih Mata dan Penyembur Air itu pergi kepada semua orang, menyakitkan semua orang. Menjadikan orang ramai, yang semenjak siang telah membina kepercayaan kepada pihak polis, rasa terkhianat. Menimbulkan amarah yang tinggi sebilangan peserta BERSIH yang lain. Ini ditambah pula, dengan polis-polis yang memukul dengan ganas dan kasar peserta-peserta. Bahkan, ada peserta yang telah ditangkap, pun masih ditendang dan dipukul. Semestinya sesiapa yang melihat perkara ini marah, dan akan bertindak kasar juga. Ini namanya Mass Effect.




3) Kes kereta langgar orang, saya kira sebahagian dari pembaca telah mendapat pelbagai penjelasan. Pada saya, besar kemungkinan 'polis sengaja melanggar Demonstran'. Tapi, jika nak marah kereta polis itu langgar orang, kita kena ambil kira yang kereta polis itu sendiri sudah hancur dikerjakan orang sebelum pelanggaran berlaku. Mungkin 'dia hilang kawalan kenderaannya, lalu berlakulah kemalangan'. Polis langgar orang, orang pukul polis kerana sangka dia berniat jahat. Namun kena jelas juga bahawa, terdapat beberapa peserta BERSIH lain yang berusaha melerai dan menghentikan pembelasahan itu. Kemudian kes "Kereta diterbalikkan", kerana risau ada orang di bawah kereta polis. Ini kesimpulan saya selepas melihat pelbagai video akan peristiwa itu. Dan apabila orang menyangka 'polis memang sengaja langgar' dan melihat peristiwa pelanggaran ini, nyata mereka naik marah lagi.





4)Pendapat saya, sekiranya benar-benar BERSIH bertujuan membuat huru-hara, memang mereka bertujuan membuat kekacauan, saya kira mereka tidak perlu kepada 10 jam yang aman sebelum itu. Mereka tidak perlu menjaga solat. Baik mereka turun, bila angka sudah ramai, rempuh dan angkat sahaja barricade itu awal-awal. Tetapi nyatanya, bukan itu yang berlaku dari awal hingga akhir acara rasmi BERSIH. Selepas itulah baru berlakunya huru-hara ini. Angkat barricade dan memudahkan perjalanan ke Dataran kemudian mula menyembur air dan menembak gas pemedih mata, hakikatnya adalah satu PROVOKASI. Sekali lagi, dengan teori Mass Effect, provokasi ini akan memberikan kesan kepada orang ramai lain yang mengikuti BERSIH.


5) Media-media utama juga, pada saya membesar-besarkan peristiwa huru-hara. Memetik gambar-gambar yang boleh dipergunakan untuk menunjukkan kekasaran dan sebagainya, sedangkan gambar-gambar itu kalau ditunjukkan dalam bentuk video, disambung beberapa gambar lain, akan menunjukkan betapa apa yang diberitakan media-media utama tidak benar. Angka peserta BERSIH dinyatakan dengan angka yang sangat sedikit. Kemudian tindakan polis memijak dan memukul perserta berlebihan, tidak dibesarkan. Kisah polis yang tercedera pula dibesar-besarkan, dan kisah kereta terbalik dimainkan dengan penuh efisyen!



6) Peristiwa BERSIH perlu dipandang secara menyeluruh. Bukan di akhir-akhirnya sahaja. Kita nak besarkan Isu Sampah merata-rata contohnya, kita kena faham yang Peserta BERSIH hakikatnya ada sebilangan mereka bertugas kutip sampah. Tetapi apa yang kita expect selepas kena water canon dan tear gas? Orang lari la. Campak segala apa yang ada di tangan untuk mudahkan larian.


Kesimpulannya, Bersih 3.0 sebenarnya bersih dari segala tuduhan yang mengatakan ganas, cetus huru-hara dan sebagainya. Harap pembaca semua dapat menilai daripada segenap sudut. Dapatkan informasi dari kedua-dua pihak dan nilailah manakah yang lebih relevan dan tepat!!


Wallahua'alam..


~By mujahid91~
Read more...

Most Read Posts

Followers

Follow by Email

Aurat Oh Aurat!!

Aurat Oh Aurat!!