Friday, 11 February 2011

Siapakah "KEKASiH" kita???

Bismillahirrahmanirrahim..

Bila disebut sahaja "kekasih", apa yang terlintas di fikiran kita tentunya akan 2 orang pasangan yang sedang bercinta. Bagi para sesetengah remaja pula, pasti mereka terbayang wajah2 jejaka atau wanita yang mereka cintai dan sayangi. Akan tetapi, berapa ramaikah diantara kita yang menjadikan Rasulullah SAW sebagai "kekasih"nya? Padahal bagindalah yang selayaknya untuk dijadikan "buah hati" kita kerana baginda adalah manusia yang paling sempurna bahkan peribadinya jauh lebih baik daripada orang yang sedang kita cintai.

Ketika ini sudah tentu ramai remaja yang tidak sabar2 menanti detik2 bahagia bersama pasangan masing2 untuk diraikan pada 14 Februari ini iaitu "Valentine's Day" . Kebetulan pula pada tahun ini, tanggal 12 Rabiulawal jatuh sehari selepas "hari kekasih" tersebut. Persoalannya, hari apakah yang kita raikan??

Valentine's Day

Menurut sejarah, Valentine Day adalah hari perayaan buat penganut agama Kristian. Hari tersebut disambut untuk memperingati kematian seorang paderi Kristian yang bernama St. Valentine. Dia ialah seorang pendakyah yang kuat menyebarkan agama Kristian satu masa dahulu. Namun, pada suatu ketika dia telah ditangkap dan dipenjarakan atas kesalahan menentang penguasa Romawi pada waktu itu. Semasa dipenjara, dia telah jatuh hati kepada seorang gadis yang merupakan anak kepada seorang pegawai penjara tersebut. Akhirnya, pada hari sebelum dihukum bunuh, dia telah menulis sepucuk surat kepada gadis tersebut untuk menyatakan rasa kasih dan cintanya kepada gadis itu. Diringkaskan, bagi memperingati kematian paderi tersebut, penganut2 agama Kristian telah menamakan hari tersebut sebagai Valentine's Day. Saban tahun sehingga ke hari ini ramai yang menyambut hari tersebut bersama kekasih2 mereka termasuk sesetengah orang Islam sendiri.

    Berdasarkan kisah tersebut, jelas sekali bahawa amalan tersebut datangnya dari agama Kristian bukannya Islam. Menurut fatwa yang dikeluarkan Majlis Agama Islam Selangor serta Majlis Ulama Indonesia, HARAM bagi seseorang Muslim menyambut atau mempromosikan hari tersebut.



Konklusi


Oleh itu wahai sahabat-sahabat sekalian, janganlah kita meraikan hari Valentine ini kerana ianya bertentangan sekali dengan syariat Islam. Akan tetapi, marilah kita sama-sama meraikan hari "Kekasih" kita yang sebenarnya iaitu Junjungan Mulia Nabi Muhammad SAW. Ayuh kita sama-sama perbanyakkan selawat dan salam ke atas baginda serta mengamalkan segala ajaran dan Sunnahnya. Seharusnya kita memperingati segala jasa dan pengorbanan Baginda SAW. Lebih-lebih lagi, baginda tidak pernah lupa akan kita (umatnya) walau sesaat sekalipun ketika hayat baginda. Namun, berapa kalikah kita ingat kepada Baginda?? Berapa kalikah kita menyebut nama Baginda berbanding kita menyebut nama orang yang kita kasihi?? Renung-renungkanlah...wallahua'lam.  



~tinta mujahid91~

No comments:

Most Read Posts

Followers

Follow by Email

Aurat Oh Aurat!!

Aurat Oh Aurat!!