Monday, 14 May 2012

Kondisi Rohani...Kadangkala Kita Tidak Pernah Peduli.


Bismillah..Alhamdulillah.
Bila kita terjun ke alam percintaan, ke arah rumahtangga, apa yang biasa kita tekankan?
Banyaknya sekadar keseronokan yang dinamakan ‘keseronokan cinta’. Berbalas hadiah. Bertemu. Bergurau. Saling luah meluah. Ya, semua nampak manis.
Tetapi saya amat menekankan persediaan rohani. Kerana jika benar hendak membawa pasangan ke syurga Allah SWT, bermakna kita hendak melayari kehidupan ini sebagai yang mampu membimbingnya, mendampinginya, sebagai seorang yang sentiasa mampu mendukungnya ke jalan kebaikan.
Kita tidak semestinya perlu menjadi seorang ustaz atau ustazah untuk ingin mempersiapkan rohani kita. Kita perlu sedar bahawa syurga itu bukan tempat ustaz dan ustazah. Ummah ini, bukan dipenuhi oleh orang-orang yang bertitle agama. Syurga tetap menjadi matlamat kita walau kita bukan pelajar atau orang aliran agama. Kita tetap hamba Allah SWT, walaupun kita seorang jurutera atau tentera.
Maka siapakah yang meniti alam percintaan, bergerak ke alam rumahtangga ini, mengambil berat akan kondisi rohaninya?

Allah, apakah Dia menjadi dasar kehidupan kita?
Allah SWT berfirman di dalam Surah Adz-Dzariyat ayat 56, bermaksud:
“Tidak Aku ciptakan Jin dan manusia itu, melainkan untuk mengabdikan diri(kepada Aku)” Surah Adz-Dzariyat ayat 56.
Maka apakah kita ini telah menjadikan Allah SWT itu sebagai dasar kehidupan kita pertamanya? Dalam segenap perbuatan dan kelakuan, apakah perintah Allah SWT menjadi dasar kita?
Apakah kita telah suka apa yang Allah SWT suka?
Apakah telah kita benci apa yang Allah SWT benci?
Kita mungkin hamba yang banyak dosa, nama pun manusia. Tetapi apakah kita berusaha meninggalkan apa yang Dia benci? Apakah kita berusaha laksanakan apa yang Dia suka?
Ya. Persoalan-persoalan ini sepatutnya bermain di dalam minda seorang pecinta. Kerana dengan persoalan-persoalan inilah, kita bergerak untuk membina rohani kita, sekaligus membina peribadi.

Hati Itu, Apakah Kita Memerhatikannya?
Hati itu adalah ibu kepada diri. Kerana hati adalah raja. Sekiranya rosak hati, akan rosaklah segala.
Daripada Abu Abdullah al-Nu’man ibn Basyer RA beliau berkata: Aku telah mendengar Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya perkara yang halal itu terang jelas, dan sesungguhnya perkara yang haram itu terang jelas, dan di antara kedua perkara tersebut ada perkara-perkara syubhat yang kesamaran yang kebanyakan orang tidak mengetahuinya. Barangsiapa yang menjaga perkara syubhat maka sesungguhnya dia telah membersihkan agamanya dan maruah dirinya. Dan barangsiapa yang terjatuh dalam perkara syubhat, maka dia telah jatuh dalam perkara haram, umpama seorang pengembala yang mengembala di sekeliling kawasan larangan, dibimbangi dia akan menceroboh masuk ke dalamnya. Ketahuilah bahawa setiap raja ada sempadan dan sesungguhnya sempadan Allah itu ialah perkara-perkara yang diharamkanNya.Ketahuilah bahawa dalam setiap jasad itu ada seketul daging yang apabila ia baik maka baiklah seluruh jasad dan apabila ia rosak, maka rosaklah seluruh jasad.Ketahuilah ia adalah hati. Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim.
Maka apakah kita yang hendak mencintai seorang yang lain, yang hendak membina sebuah rumahtangga, yang ingin  membawa seseorang ke syurgaNya, tidak membina jiwa kita? Tidak memberikan makanan kepada rohani kita?
Hati yang kontang, tidak akan mampu menyuburkan jiwa yang lain. Kerana jika kita ingin memberikan ‘kesan’ kepada hati orang, kita perlu mempunyai jiwa yang sentiasa dibersihkan.
Justeru bagaimana kita hendak memimpin orang yang kita cintai, jika hati kita gelap?

Bagaimanakah Hendak Mencahayakannya?
Hati, bagaimana hendak menjadikan ia bercahaya?
Jika kita perasan di dalam hadith tadi, ada dinyatakan bahawa yang haram itu jelas, dan halal itu jelas. Juga hadith di atas jelas memberikan isyarat agar kita tidak menjauhi perkara yang kita tidak pasti halal atau haram(yakni syubhat). Mengapa hadith itu, berakhir dengan menyebut berkenaan hati yang kalau rosak, maka akan rosak seluruh jasad, kalau baik, baik seluruh jasad?
Kerana perkara yang halal, yang Allah suruh, yang Allah arahkan buat, itu semua akan memberikan kebaikan kepada hati. Akan mencahayakannya, akan membuatkannya bersinar.
Apa-apa sahaja yang haram, yang Allah larang, yang Allah SWT suruh jauhkan, itu semua akan memberikan bintik hitam kepada hati. Akan menggelapkannya, membuatkannya kelam dan hilang cahaya.
Jadi, orang yang benar cinta kepada pasangannya, benar mencintai seseorang yang ingin dia bina rumahtangga bersamanya, maka semestinya perlu keras untuk memperbanyakannya amal kebaikan di dalam kehidupan, dan menjauhi keburukan-keburukan.
Banyak kebaikan yang boleh kita buat. Semudah dari melaksanakan amalan yang memang wajib kepada kita seperti solat, hingga kepada berdiam dari perkara yang buruk. Begitulah luasnya kebaikan. Di tengah-tengahnya, ada perkara-perkara seperti bersedekah, membaca dan mentadabbur Al-Quran, menuntut ilmu, mencari rezeki dari sumber yang halal, berakhlak sopan, mengucap perkataan yang baik, menyebarkan kebaikan dengan berdakwah dan banyak lagi.
Tinggal, apakah kita berusaha untuk memberikan makanan kepada rohani kita?

Penutup: Jangan Kemaruk Bercinta Kosong.
Tidak perlu pun kepada berpegang tangan, memberikan hadiah valentine, hantar SMS kata-kata manis, berhubungan hingga melanggar syariat dan disapa kealpaan, untuk menunjukkan ‘cinta’.
Tetapi dengan berusaha membina hati kita, itu sahaja sudah satu cinta.
Walaupun kita belum menjumpai orangnya, tetapi membina diri itu sudah menjadi satu cinta kepadanya sebenarnya.
Bila cinta adalah mahu membawa orang yang kita cinta itu ke syurgaNya, maka pastinya orang yang memahami akan berusaha membina rohaninya. Daripada rohani yang bersihlah, saya nampak akan munculnya peribadi yang bersih dan emosi yang stabil.
Kita bakal menjadi suami atau isteri, bapa atau ibu. Maka bagaimanakah kita hendak memimpin sebuah keluarga, melayari bahtera cinta bersama, hendak menembus syurga, dengan hati yang kotor, dan jauh dariNya?
Maka jangan kemaruk bercinta kosong.
Cintalah dengan sebenar-benar cinta.
~Hilal Asyraf~

No comments:

Most Read Posts

Followers

Follow by Email

Aurat Oh Aurat!!

Aurat Oh Aurat!!